. >>>

31 Mei 2009
Dibaca :

Cap Jempol untuk Musisi Jalanan


Barusan aq naik motor ke kota mau cari warung makan siang. Tp di tengah prjalanan aq mdgr riuh musik memekak telinga. Tadinya kupikir Topeng Monyet. Tetapi rupanya sekolompok anak muda ini adalah pengamen jalanan dgn prlengkapan yg lumayan memadai. Mereka ini masih muda dan tidak cacat, hanya pakean agak gembel. Musiknya memukau.. spt genre melayu-jawa, gak jelas krn gk pake vokalis. Yg ada hanya 2 org yg akting memainkan kuda lumping. 1 memainkan gitar elektrik, 1 mainkan kibod, 1 memukul gong, 1 memainkan gurindam dan 1
org sbg kolektor sumbangan. SALUT..itulah kata yg bisa kberikan. Sayang sekali ketika aq mengeluarkan hapeku utk mengambil gbr mereka sdh mau bubar hingga beginilah hasil jepretan. Artinya: terlalu murah harga seribu yg kuceplok kan kepiring kolekte untuk 2 single lagu plus amb├Čl gambar. Ingin kuikuti mereka utk show berikutnya tetapi perutku udah keroncongan. langsung aja deh..post to my blog.hihi.[.]





Share





Artikel Lainnya

1 komentar:

dewi mengatakan...

mas aq suka liputan nya, ternyata pemerhati masalah sosial juga. aq pikir apa salahnya juga ngamen .. dah menghibur juga gak nyuri.. apalagi skrg cari kerjaan susah ya gak. thanks ya masih ada yang care dengan nasib mereka

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini