. >>>

05 Februari 2018

Kenak bocor ban awak pagi tadi bah, pas pulak mo ngantar anak ke sekolah, baru 5 meter dari gerbang rumah. Oalah..tepaksalah balik kanan nyorong, untunglah orang rumah sigap nawarkan body ama kretanya gantian ngantar bocah-bocah tu.
Berpikirilah awak sekelak, cemanalah caranya awak berangkat ke tempat kerja ya?

Tengok-tengok jam sudah pukul 7 kurang lima menit. Kalo awak paksakan nyorong ke depan gang cari tukang tempel ban bisa lah ampek jam lapan kelarnya, belum lagi perkiraan tukang tempel ban nya kadang buka kadang-kadang Nehi. Bisalah telambat kali awak nyampe kantor di Petisah sana.
Itung-itung lagi kalo ditempel 1 lobang kena spulu ribu perak, kalo 2 lobang lain lagi. Belum lagi kalo boccornya dekat pentil ato awak lagi apes kena robek banyak bisalah tepaksa ganti ban dalam baru kenak 40 ribu sama ongkos pasang.

Tringatlah awak pake teksi online, hehe..bukan teksi tapi gojek gitulah..di aplikasi kliatan ongkosnya kenak 20 ribu, bratti PP bisa 40 rebo. Mending ini ajalah daripada daripada telambat..pikir awak.
Menunggu 5 Menit nyampe jugalah si abang driver di depan gerbang rumah. Dengan sigapnya dia langsung ngasi helem ijonya, suruh awak naik dan langsung tancap gas..maccam Palentino Rossi yang di moto GP itu bah, dilibasnya semua polisi tidur..takut awak diboncengnya.
Kupikir kalok gini musti awak ajak dia cakap-cakap supaya nyante dikit selama di jalan. Udahlah kutanyak ini itu kangkung genjer mulei lah si abang driver ini crita dan memelankan laju kretanya.
Isaranya dia tu baru 1 bulan jadi driver onlen, mangkanya semangatnya kayak angkatan 45 di jaman kakek awak perang ngelawan kompeni dulu. Dia bilang gini, sbenarnya dia tu nyambi aja jadi narik gojek. Hari-hari dia tu kerja honor di kantor camat, udah malah puluhan tahun dia jadi kepling dan dekat dengan sekcam bahkan pak Camat. Udah nya pulak 2 kali abang ini pernah nyalon jadi Kades namun dapatnya kandas. Ya..habis 45 ikat lah aku sekali nyalon bang, makanya mungkin gak menang, katanya gitu. Kupikirnya 45 ikat kangkung eeeehh..taunya, udah ngertilah klen itu..

Abang ini sangat menikmati pengalaman barunya sebagai driper, alasannya dia jadi banyak ketemu warga dan bisa cerita minta fidbek ehh..ngerti nya klen maksudku fidbek itu masukan saran dari warga. Ohhh..cocok kali lah ini pikirku bah..
Awak critakanlah semua keluh kesahku sebagai warga di tempatku tinggal, dari masalah pengurusan KTP, urusan SPPT PBB rumah yang gak jelas rimbanya dibikin oknum di komplek kami. Abang driper ini menawarkan bantuan mengurus dengan cara potong kompas. Bisa nya itu cepat bang, dan gosah abang takut biaya, aku gak orientasi kesitu bang. Cemmana warga bisa terbantu dan sama-sama puas itu nya yang perlu bang, kalok rezeki dari Allah nya kuharap bang.  
Cocoklah bang, nanti kuhubungi abang ya supaya kulanjutkan dulu pengurusan balik nama PBB rumahku itu, ujar ku sembari memastikan nomor telpon nya.

Gak terasa udah mau nyampek kami ke tujuan. Kusempatkan pula lah membahas persoalan sampah yang sering bikin orang betengkar di lingkungan kami. Sakit kali loh bang kalok udah tetangga bakkar sampahnya sore-sore. Bisalah awak sibolison maccam tak bisa nafas di rumah sendiri. Menurut si abang ini juga sbenarnya dari kelurahan udah adanya tim yang khusus nangani sampah. Adanya unit pekap yang bersedia mengambik sampah ke rumah-rumah warga di seputaran Patumbak-Kongsi - Roso dan Mekatani. Tinggal warga lah bersedia bayar iurannya, cuman 25 rebo sebulan per KK rasanya wajarlah. Gitu katanya.
Awak bilangpun emang itu udah mantaplah, awak pun udahnya 8 bulan bayar iuran sampah, dijemput per 2 hari. Tukkang sampah ini membantu botul sama awak, tapi masih lebih banyak tetangga kami yang bakar sampah atau mungkin diam-diam kayak betmen keluar malam untuk buang sampah di gang sepi di seputaran Kongsi, gang Riwayat dan kompleks Pendapatan. Kalok ini dibiarkan terus bisa menjadi potensi konflik antar warga loh. Kudengar adanya lokasi pembuangan sampah di dekat kuburan Cina di Jl. Stasiun, tapi itupun masih illegal nya, kata orang. Masuk akal juga, kasianlah sama pihak yang berkepentingan dan juga arwah-arwah yang gentayangan disitu.
Itulah mangkanya menurut awak perlu sosialisasi dan penanganan mengenai persampahan ini lebih serius dari pihak Kelurahan ato kepling setempat. Dan tolong kalok bisa pihak berwenang di Kabupaten ataupun di Kantor camat sediakan TPS, gerobak atau acemlah itu supaya warga tidak maen kucing-kucingan buang sampah.
Oke bang, usulan abang akan kuteruskan ke pak camat”, jawabnya singkat. Gegara udah sampek rupanya kami di tujuan. Lagi-lagi dengan sigap dia meraih android nya. Kukeluarkan dompetku, membayar sesuai yg tertera di aplikasi. Entahlah pun uneg-uneg awak tu diingatnya dan betol disampekannya..awak berharap betol.

“Jangan lupa kasi bintang lima ya Bang”, pintanya dengan senyuman.
“Iyalah bang gampang la itu”, jawabku sembari melangkah ke dalam kantor.
Hidup Driper Onlen !! Hidup Tukkang Sampah !!
Selengkapnya...

26 Juni 2015

Perjalanan hidup penuh liku, terkadang menanjak terkadang menurun,
Terkadang lurus, terkadang tikungan.
Tikungan pun bermacam
Tikungan manis, tikungan tajam.

Hari-hari ini,
Seperti sedang dalam tikungan tajam.
Selengkapnya...

05 Agustus 2012

Bahkan, saat berdiam diri & tidur pun perut tetap berubah lapar butuh makan, karena itu tdk ada alasan utk malas dan tdk mencari makan. (1 Mahir 1:6) Selengkapnya...

19 Januari 2012

SMS penting!

"Pak Bejo ditarik showroom, Jam 2 kita ketemu di TKP"

Begitu pesan teks sms dari seorang teman, pagi tadi.

Apa sih maksudnya? Setahuku pak Bejo tidak pernah meminjam dimanapun juga di showroom, punya mobil atau motor pun ia tidak.

Aku langsung pencet tombol Direct Call ke nomor teman tersebut.

"Halo?"

"Iya Halo"

"Apa sih maksudmu, pak Bejo kenapa? "

"Hmm, maaf maksudku tadi pagi Pak Bejo telah dipanggil Yang Maha Kuasa, jam 2 kita melayat di rumah duka".

"Oalah..sms mu kog gitu sih.."

"hehehe"

Plukk! Telepon ditutup.[*]
Selengkapnya...

Ada kesalahan di dalam gadget ini