. >>>

28 Juni 2009

Kado Pensiun untuk Wasit Purwanto


Seharusnya Pertandingan Final Copa 2009 antara Persipura VS Sriwijaya FC tadi malam adalah tontonan yang sangat menghibur.
Awalnya Aku sangat menikmatinya, kedua team saling menyerang secara jantan. Meskipun aku tidak menjadi pendukung salah satu Team, akhirnya Aku harus kecewa dengan tontonan ini, karena ujung-ujungnya berubah WO dari Persipura. Pertandingan Final Sepakbola yang berubah menjadi "Lawakan".

Memang Persipura agak kekanak-kanakan. tetapi aku pribadi memahami Protes mereka. Menurutku semua hanya karena kepemimpinan Wasit. Ya aku jadi teringat kejadian di Final Liga Indonesia tahun 2008 lalu antara PSMS dan Sriwijaya FC. Lagi-lagi wasit ini yang bikin keputusan kontroversial.
Siapa sebenarnya Pak Purwanto ini?
Aku Googling saja tentang dia dan kukumpulkan semua komentar tentang pertandingan di Goal.com.

Aku baru tahu bahwa Pak Purwanto ini sudah mau Pensiun, dan Final Copa Djisamsoe 2009 ini adalah venue terakhir baginya.
Aku menjadi terharu. Oh pak Purwanto. Aku hanya bisa menitipkan catatan komentar-komentar ini sebagai Kado untuk Pensiunmu.Ingatlah ini Pak wasit:

........Persipura Mogok Main, Sriwijaya Juara
Pemain Persipura Jayapura memprotes keputusan wasit yang tidak memberikan hadiah penalti....
28 Jun 2009 21:46:25

Komentar-komentar:

whizzed bogor
22:10 28 Jun 2009
bravo persipura..!! kalian juara sejati..!! final ini sudah diatur dari sejak undian babak 16 besar..!! persipura di grup atas, bersama psms/persija/deltras..!! sedangkan sriwijaya di grup bawah, bersama persibo/persijap/persitara..!! finalnya aja bkn di tempat netral.. ditambah beto yg kena akumulasi kartu di semifinal.. ditambah wasit purwanto yg selalu "memberi" kemenangan buat sriwijaya.. tahun lalu, 3x psms lawan sriwijaya dipimpin purwanto.. 3x juga ada kejadian kontroversial..

Dinda Arema
22:14 28 Jun 2009
Selamat buat SFC, dan buat persipura sabar ya, walau bagaimanapun buat gw persipura masih terbaik. Bravo PERSIPURA

Onal Manado
22:16 28 Jun 2009
memang wasit indonesia ga nda yg beres jadi wajar aja kalo persipura g mau dirugikan 2kali.uda cukup jg main dit4 yg ga netral.pssi sadarlah..

manuk hutahuruk medan
22:18 28 Jun 2009
Purwanto memang wasit kacangan, lebih baik ditugaskan aja ke divisi satu atau divisi dua. biar dia tahu rasanya kena bogem, atau ditelanjangi

frey Jogja
22:20 28 Jun 2009
GAg ada yg pantas juara Copa. . simpan piala indonesia untuk musim depan. . yang ngangkat piala brt gag punya malu!!!

duka bola INA jkt
22:23 28 Jun 2009
ironisssss...........

kakak_tua bandung
22:25 28 Jun 2009
ENDONESA...!!!

Bola Mania
22:25 28 Jun 2009
Sangat disayangkan

bagus Indonesia
22:27 28 Jun 2009
lagi2 karena wasit.. kapan Indonesia bisa maju.. wasitnya kga nonton pertandingan Mesir vs Brasil kali ya..?

edy salatiga
22:30 28 Jun 2009
gimana sepakbola indonesia bisa maju kalo liga lokal aja kyk gt maennya...bukan cuma barca vs chelsea aja yg panas krn wasit...hehe...

slalu wasit Bdg
22:38 28 Jun 2009
gmn maw maju sepakbola indonesia klu wasitnya gni terus....

valk antartica
22:41 28 Jun 2009
Memalukan ! tidak professional ! Final Burukkkkk !

Mukoje Jakarta
22:41 28 Jun 2009
Sy pndkung persija,tpi sy merasa kecewa keputusan wasit trlebih persipura n seharusx d tunda bkn lgsng menyatakan sriwijaya pemenangx...!! Setuju teman2..

mansow Perth, Oz
22:41 28 Jun 2009
PERSIPURA Kau tetap di hatiku... walaupun sbenarnya pertandingan malam ini sangat menyedihkan dan mengecewakan semua publik cuma gara2 seorang Purwanto.. Walaupun kalian Kalah, itu karna dicurangi wasit.. wasit seperti itu tidak sangat Layak memimpin Pertandingan sekelas ini... So jangan Kecewa, tetap maju terus, kami akan selalu mendukungmu.. BRAVO PERSIPURA - BRAVO PAPUA.. GOD BLESS YOU

rolan korea
22:46 28 Jun 2009
udah gw perkirakan, pasti akan terjadi seperti ini, harusnya pssi bersikap adil...masa final di adakan di kandang salah satu tim peserta, harusnya tempat netral dong... dasar pssi cuma mikirin duit aja, dengan pertimbangan tiket habis terjual...mundur nurdin...

Ijo Lumut Jakarta
22:46 28 Jun 2009
Sukses untuk segala konspirasi politik uang sepak bola mulai PSSI dan tim yang ingin menang (Sriwijaya)mulai dari tempat pertandingan sampai kepada wasit Purwanto yang langganan membela SFC sejak dari dulu....kapan Indonesia bisa maju kalo uang uang yang berbicara agar SFC ikut ke AFC Liga Champion tahun depan............. Sukses Persipura engkaulah juara sejatinya....

Tanah papua Jayapura
22:48 28 Jun 2009
Saya memang setuju dgn nilai2 keputusn dari BLI. Namun menurt sy n semua warga papua" sangat tdk setuju dgn keputsn wasit purwanto" yg tmpknya berat sebelah... Yang pasti sriwijaya tdk ada apa2nya di bnding dgn Persipura jayapura yang bermain dgn gaya sepakbola menyerang n indah... Beda dgn sriwijaya yg hanya bisa membayar wasit n tdk bermain dgn menjujunjung nilai fair play. Sukses selalu PERSIPURA God bless... PAPUA ku yg tercinta glory SAMBA ASIA''

Jaka Bdg
23:00 28 Jun 2009
Gmn sepakbola indonesia mau maju kalo msh ad mafia2 sepak bola... Tiap taon ad aj aksi WO,gmn nie PSSI... Ato skenario Ny Lancar nie,persipura juara Liga,sriwijaya juara copa... Tobat lah,sblm d adzab.

Edy Netral Kal-Bar
23:29 28 Jun 2009
Gw akuin ini murni kesalahan wsit prwanto.Tp prspra trllu brlbhn,klw gini namanya menghncrkn spak bla tnh air.Jgn mentingin diri sndri donx,mentang2 bnyk pemainnya yg d prluin timnas,llu brtngkh kyak gtu.Atau ini sbuah grkn saparatisme..?

bassam jakarta
23:24 28 Jun 2009
klo gw pikir yg di lakuin persipura itu wajar.. perjuangan dia ke final emg berat,tapi pas di final wasit nya kaya gitu..wajar bgd klo dia marah.. gw yakin klo sriwijaya jadi persipura jga bkalan kaya gitu.. emg susah menerima wasit yg berat sebelah apalagi pertandingan krusial final pula...

jo yogyakarta
23:14 28 Jun 2009
bukan rahasia lagi persipura sengaja dijegal dari awal... 1. tempat final 2. wasit

Mansow Perth
23:33 28 Jun 2009
PERSIPURA walaupun Kalian Kalah, Engkau tetap JUARA BagiKu... Kalo SEPAKBOLA INDO mo maju, Jangan ada wasit seperti PURWANTO.. ITU MUTLAK..!!!! BRAVO PERSIPURA - MAJU TRUSS.. BLESSED YOU
Ady jkt
23:57 28 Jun 2009
ingat PERSIPURA tdk akan perna bisa dijajah oleh PSSI dan WASIT, sukses untuk PERSIPURA
benny jkt
23:55 28 Jun 2009
PERSIPURA YESS.. WASIT APAAN tuhh... Ga BENER..!! Soalnya ini pertandingan terakhir buat si Purwanto, seklian aj makan uang sogok, pensiun jd KAYA... GA BERESS..!!! KORUPSI SEMUA TUHHH...

capto bandung
23:52 28 Jun 2009
kecewa dengan kepemimpinan Purwanto, tapi lebih kecewa lagi karna Persipura walk out...
mang_Juhai SFC mania!!
0:01 29 Jun 2009
memang itu klw di teliti kesalahan wasit,.. tapi kenapa yg mencuat malah.. kontroversi kandang dan yg lain"ny lah.. knapa ngg sejak awal persipura ngg protes ttg penujukan Stadion??? lagian pertandingan masih bisa di lanjutin.. dan beda skor ngg terlalu jauh.. jadi knapa harus konyol Ampe W.O gtu??

Daniell Jogja
0:06 29 Jun 2009
Wah trnyata skenarionya brjalan mulus, sriwijaya bs juara copa... semuanya sdh di atur dri awal.. wasit pun purwanto krn mmg skenarionya bgtu, purwanto kan dah mau pensiun tuh, jd kan bs dpt uang segar dr gubernur sumatra selatan, itung2 kan uang pensiun jg... kalau pun nnti mndapat sanksi kan sdh tdk ada mslh lg krn dia mau dihukum bgmn coba, kan dah pensiun... hancurkan sepakbola indonesia!! Papua maju truss...km bs... ini awal dri pada alasan kita tuk M....

IF indonesia
0:35 29 Jun 2009
dari awal memang persipura mau dijegal.. biar sfc yg juara.. masak final di tempat gak netral.. wasit jg seperti itu. masak corner kick, bola masi menguntungkan persipura pertandingan babak 1 lgsug diselesaiin... ckckck..

ANTINURDIN INDONESIA
0:33 29 Jun 2009
ini bukan laga puncak copa indonesia... tp ini puncak kebobrokan PSSI...trutama untuk si NURDIN (bkn Alex Nurdin), di mana taruh muka lo?????? ga malu apa pake ngelobi wasit sgala???? malu donk maluuuuuuuuuu.....
noge palembang
1:00 29 Jun 2009
Persipura kalah dengan kepala terangkat Sriwijaya menang-gung kemenangan secara unfair PSSI mungkin kalian perlu berendam di danau sentani ato sungai musi spy otak terbuka.. pilih wasit aja ga becus Purwanto: mati aja lu Apa kata dunia? Sepakbola Indonesia tercemar

warobay bandung
0:42 29 Jun 2009
gw yakin Persipura akan kena sanksi, kasih pelajaran dahh bagaimanapun ga boleh seenakknya walk out, knp ga minta wasit nya d ganti aja???

lerry Jkt
1:00 29 Jun 2009
Purwanto skarang menjadi orang yg paling di benci di Papua.. ats tindakan ketidakadilan yg telah Ia lakukan....... Dia tdk akn dilupakan oleh mereka...
gomez Jeddah
1:00 29 Jun 2009
Gw prihatin dengan official Persipura...Seharusnya apapun terjadi mereka seharusnya berdiri di lapangan ampe peluit tanda akhir pertangdingan...Mana tau tadi mungkin malah bisa menang.....Maybe utk sementara di Final kita membutuhkan wasit asing utk memimpin laga agar semua pihak menerima segala2nya....Wasit Indonesia nilai rapor-nya sangat merah...Masa memukul lawan kartu kuning...Ga tegas !!!
Dede Malang
1:31 29 Jun 2009
Nyata, jelas gak fair. Kemenangan sfc , menang membuat jadi bodoh, akhir di afc akan dibantai telak oleh sesama tim asia

punisher everywhere
1:34 29 Jun 2009
mmg laga yg berat dan sarat emosi. official persipura salah krn melarang pemainnya bertanding kembali. mestinya dilanjutkan saja walaupun merasa dirugikan. kalaupun nanti ttp kalah maka akan kalah dengan sangat terhormat dan wasit akan purwanto akan mengakhiri karier dengan rasa malu. dan kalau persipura malah menang, mereka akan dikenang sebagai tim indonesia yg bermental baja dan akan pulang dengan kehormatan dan dikenang abadi. sayang sekali kesempatan itu disia-siakan oleh mereka..
Ngeri Seberang
1:34 29 Jun 2009
Wahai engkau semua suporter sepakbola Indonesia, stop saling menyalahkan. Setiap tim tentu ingin menang, kekalahan memang menyakitkan tetapi ingat wasit adalah pengadil dilapangan, itu mutlak kalau ingin sepakbola di negeri ini mau maju. Sy lihat sriwijaya FC sportif, begitupun persipura sayang walk out. Wasit, manusia sama seperti kita. Jadi kenapa harus saling menyalahkan
RUDY.NR dpre.sti
1:51 29 Jun 2009
buat "jabkay" yth, apa memang wasit saja manusia? trus pemain bukan?, sejak dulu kala memang hampir semua kesalahan wasit selalu dibenarkan karena faktor "manusia"nya, trus smp kpn... apa tungguh smp jd monyet, justru krn sbg manusia seharusnya terus berbenah dari kesalahan2 masa lalu dan semakin baik..klu bgini trus kpn majunya... mimpi tinggal mimpi..brovo persipura

Garuda Muda Indonesia INDONESIA TERCINTA
1:40 29 Jun 2009
pertama jangan salahin wasit atau pssi juga gan, andai klo mau protes atau mau mogok dari awal sebelum pertadingan,, klo kayak td mah kelihatan banget sebatas apa suportifitas dan fair play nya.. gara2 persipura mogok maen akibatnya : 1. kasihan para fans persipura udh dateng jauh-jauh dr jayapura ke palembang, biaya pesawatnya aja satu orang minimal 2,5juta kali.. blom yg lain2 kayak penginapan konsumsi dan masih banyak lagi,, klo di kalihin 300suporter blom termasuk pemain dan official total
Tama Medan
3:36 29 Jun 2009
Wasitnya Purwanto sih!!! Udah dari dulu orang pada tau kalo wasit yg satu ini ga bakalan pernah netral, selalu aja mihak tuan rumah. PSMS aja bakaln sial kalo diwasitin yg satu ini.
evand sby
4:08 29 Jun 2009
BLI GK BECUS MEMILIH VENUE FINAL DI STADION JAKABARING YANG TENTU SAJA DIDOMINASI SUPORTER SFC, SAYA RASA PSSI INGIN DAPAT UNTUNG DENGAN MEMENUHKAN STADION!!! PURWANTO JUGA SANGAT MENGECEWAKAN, TAKUT DIKROYOK MASSA DIA! WASIT INDONESIA TIDAK BERKUALITAS!!! TIDAK BERKUALITAS!!! HANCUR SUDAH SEPAKBOLA INDONESIA!!!
Orang Bandung
4:17 29 Jun 2009
Wasit!!!!
gila bola kaltim
4:36 29 Jun 2009
HANCUR SEPAK BOLA INDONESIA KARNA WASIT SAJA.
donny bandung
5:06 29 Jun 2009
diliat dari sudut manapun seharusnya itu penalti,persipura seharusnya mendapat penalty.itu sangat jelas2 sekali..kalaupun bermain di tempat netral gak akan kaya gini jadinya..

al jogja
5:21 29 Jun 2009
yah..itulah sepakbola kita..mudah2an tdk tjd lagi hal spt ni..saya sbg pnntn kecewa..pdhl ini final ideal,knp purwanto jd wasit??kan setiap pertandingan yg dipimpinnya brmslh..

in do
5:31 29 Jun 2009
namanya juga looser,, trus aja nyalahin wasit, pssi, Bli, tempat gak netral... woy waktu masih banyak bos gak usah walk out.. badan doang yg gede mental lo payah LOOSER.. baru di tinggal 1gol aja udah ngambek...NAMANYA JUARA GAK AKAN PERNAH MENYERAH.
Garuda di Dadaku Jakarta
5:41 29 Jun 2009
Persipura WO jelas memalukan, tapi lebih memalukan sejak awal adalah penunjukkan venue final di kandang Sriwijaya cuma demi ngejar setoran ke kas PSSI dan tentunya kantong si Nurdin.. Diperparah dengan nunjuk wasit idiotik yang gak punya nyali dan gak punya malu sama seperti bosnya..ya si Nurdin itu!!!

timorocchi aa
6:52 29 Jun 2009
Gini yaa bego ,,, yg harus penalti yaaa penalti ... gw tau situ ngomong gt karna lw dukung sriwijaya .... lw bisa ngomong gt karna tim yg lw dukung udh unggul .. ini final bung ... wasit aja buta ... ini kerugian bagi persipura ... mereka gak losser ... wasit nya aja yg buta ...
koetoekoepreth jogjaRASTA
6:42 29 Jun 2009
walau msh bnyk waktu tersisa tapi kalau tetap di rugikan wasit apa.fairplay bkn hanya utk para pemain tp wasit jg hrs menerapkannya...
Bola Mania
7:23 29 Jun 2009
Mogok main , itu untuk tidak memanjakan pssi yang mata duitan, kemaren gw netral, tp skg gw prihatin, bravo persipura
Bola Mania
7:28 29 Jun 2009
bravo persipura, sfc menang karena dibantu pssi, wasit dan bli. Itu dah nyata disaksikan seluruh indonesia
Agung Medan
7:49 29 Jun 2009
PSSI mnyuruh untk pra pmain dan suporter brskap profesional, tp sharusnya wst jga hrus profesional dumz . . . . Ge mna mw mju spak bola indonesi ? Klo wstnya kaya' gtu,,,dan saya smakin tdk ykin indonesia jd tuan rumah pd 2022
ade81 jakarta
7:42 29 Jun 2009
Kalau final harusnya di tempat netral. jadi, kalaupun kalah akan merasakan kalah terhotmat. untuk wasit pun harusnya juga netral.
Sulit ujung dunia
7:40 29 Jun 2009
PSSI dan BLI sama gobloknya, masa partai final diselenggarakan di tempat musuh (Sriwijaya FC), jelas2 udah membuat keputusan yg sangat merugikan Persipura.apa tidak ada lagi stadion lain yg bisa dipakai (temapt netral).kepemimpinan wasit juga tidak tegas, salah satu bukti ketika Emanuel Wanggai dilaggar pemain sriwijaya, tetapi wasit tidak melihat.
roy ......no comment
7:50 29 Jun 2009
....biar gmnpn itu gag adil main dikndg sendri,coba di tmpt gag bkl sriwijya menang...lgan wasit jg,,,cari dnk yg berbobot,,mlah wasit gag jls yg dimainkn...coba keq,,jimy napitupuu..pst itu dah pinalti...meng dikndg....jha,,,,ggag pntg,,,,
------ ------
7:53 29 Jun 2009
Kalo perispura g WO,, pasti PSSI dan BLI g akn berbenah... slama ni tim2 Indonesia tkud untuk melakukan hal yang sama,, itu membuat PSSI dan BLI berpikir tidak ada masalah dengan perwasitan... sebenarnya ini suatu pengorbanan persipura untuk sepakbola Indonesia...
aink bandung
7:56 29 Jun 2009
menurut saya ini hanya konsfirasi busuk pssi saja,masa pertandingannya di jaka baring sih? jelas jelas itu menguntungkan tuan rumah. emangnya gak ada stadion lagi! di indonesia itu masih banyak stadion yang bisa dipake untuk final, tpi kok malah pilih jaka baring! dasar...?????

Bola Mania
8:06 29 Jun 2009
Bagus persipura mogok, kalau ada sanksi terima saja, persipura berkorban untuk sepak bola indonesia. Bagi ku persipuralah yg menang
tohap jakarta
7:57 29 Jun 2009
Tim super dengan mental pengecut!!!,padahal jika permainan diteruskan bisa jadi malah balik unggul,sebenarnya jika tidak puas dengan kepemimpinan wasit bisa diadukan ke komisi disiplin setelah usai pertandingan. Kalo begini terus sepak bola Indonesia gak akan bisa maju
reene malang
8:49 29 Jun 2009
knp kalian hny nyalahin PERSIPURA?? liat tuh wasitnya!! udah gt bilang wasit jg manusia?? apa pemain PERSIPURA bkn manusia? liat sndiri gmn mereka di sorakin ama fans sriwijaya dgn nada RASIS??? udah gt VENUEnya gk netral!! N keputusan wasit amat buruk. babak pertama aja boas udah dilanggar, kemelut corner yg belum dilanjut tp dah di tiup pluitnya? babak 2 pelnggaran di kotak penalti, n bola rebound yg hands ball?? gmn perasaan pemain coba? benar mencontoh yg dilakukan AREMAKU!

andy jakarta
8:38 29 Jun 2009
Saya penggemar PERSIPURA, tapi melihat pertandingan tadi malam saya benar2 kecewa. Kenapa wasit yg menjadi kambing hitam, kita selalu berburuk sangka. Bisa saja wasit memang tidak melihat kalau itu handsball. Sebagai tim yang besar seharusnya tidak melakukan tindakan WO. Waktu masih panjang, 30 menit adalah waktu yang cukup untuk membalas kekalahan. Tidak usah menyalahkan bermain di jakabaring yg notabene kandang sriwijaya. THAILAND saja bisa Juara di kandang INDONESIA. MENTAL yg BURUK!!!

sfc vs persipura indonesia
9:03 29 Jun 2009
..semua gara2 purwantol n j.f tiago. cabut tuh lisensi pelatih tiago,udah berapa tim yg diajak WO? Persebaya, persitara (ato persita?,lupa2 ingat), eh sekarang persipura pula. bener2 ngerusak tu tiago. si purwantol mah emg gitu...wkt tau wasitnya purwantol, langsung filing g enak n filing gw bener akhirnya. untung aja kemarin pertandingan terakhir. cukup psms n persipura yg jadi korban purwantol... rugi ke stadion jakabaring kemaren!!kayak nntn srimulat..penuh lawakan!

Anag baik Banjarmasin
9:26 29 Jun 2009
Jikalau persipura ttap melanjutkan prtandingan tentunya kebobrokn PSSI ga trlalu trlihat.. Persipura tlah berkorban untuk membuktikan bhwa sepakbola Indonesia tlah hancur dbwh PSSI, BLI, dan Nurdin Halid. Please jgn kecam persipura. Mereka tlh mmbri plajarn brhrga bg spakbola Indonesia..

Sibin Medan
9:16 29 Jun 2009
Kalau saya amati selama dua musim ISL maupun COPA,jika Wasit Purwanto yang mimpin pertandingan sering menghasilkan keputusan kontroversial yang terlihat tidak porofesional dan sering MENUAI PROTES dari kedua Team. Saya tidak mengada-ada ini bisa kita dengar juga dari komentator-komentator yang melihat tayangan di TV. Memang bukan hanya wasit Purwanto. juga wasit Lain. tetapi kalau kita putar semua rekaman pertandingan mungkin statistik kesalahan Purwanto lebih tinggi.

Rasta anywhere
9:05 29 Jun 2009
WO hanya ungkapan emosiaonal yg udh di pendam selama bbk I oleh persipura. ada 3 keputusan purwanto yg memang tdk adil untuk persipura :1. ian kabes saat di tebas oleh ambrizal di sudut kanan pertahanan SFC tdk dianggap pelanggaran. 2. Emanuel wanggai dikasari hingga cidera namun tdk dianggap pelanggaran. 3. tendangan sudut buat persipura yg mana bolanya udh menuju ke arah bio paulin pierre namun menda2k wasit meniup peluit panjang tanda bbk I selesai. distu aja udh bsa diliat betapa wasit g adi

zizou newyorkarto hadiningrat...
22:29 28 Jun 2009
sungguh terlalu... Ayo dong, pada bersikap dewasa... maju sepak bola indonesia.... btw, pertamax..... ha..ha....

CheMadIn Jakarta
22:29 28 Jun 2009
gmn mau maju sepakbola kita??
irwan depok
22:30 28 Jun 2009
final yang mengecewakan...

Dody Jogja
22:42 28 Jun 2009
Ko bisa ya?
rolan korea
22:46 28 Jun 2009
udah gw perkirakan, pasti akan terjadi seperti ini, harusnya pssi bersikap adil...masa final di adakan di kandang salah satu tim peserta, harusnya tempat netral dong... dasar pssi cuma mikirin duit aja, dengan pertimbangan tiket habis terjual...mundur nurdin...

Santos Sekayu
23:01 28 Jun 2009
PSSI PAYAH. Sfc payah. Bubarin aja copa djisamsoe. Korupsi semua. Hancurlah sepak bola
JPR UK
23:20 28 Jun 2009
Sriwijaya jgn terlalu bangga dgn piala itu..krn kalian dapat dr hasil permainan yg tidak sportif dan di bantu oleh wasit... Masa final main dikandang sriwijaya,apa itu fair...!!! PSSI bikin malu aja kalian...
Sfc Persipura
23:48 28 Jun 2009
Kalau gw fans sfc , gw bela wasit, kalau persipura gw anti wasit. Itulah ciri fans. Tapi kalau jujur , cari biangnya donk, semua itu dari pssi bli yg salah, ga usah disalahkan sfc persipura, karena satu saat akan terulang lagi, PSSI BLI, secepatnya dirombak,.

david sby
23:40 28 Jun 2009
MOGOK tuhh perlu kadang2, untuk menunjukan keadilann... walaupun pasti ada konsekuensinya... Tp persipura mogok ada benarnya.. supaya kejadian2 seperti ini tdk akan terjadi di masa yg akan datang.. kiranya PSSI bisa belajar dr sini.. Jangan cm mengutamakan kepentingan bisnis sj, klo mo memajukan sepak bola indonesia, harus berani JUJUR dan ADIL..
Bola Mania
0:04 29 Jun 2009
Persipura mogok main itu dewasa, karena memberi pengajaran buat pssi dan bli,. PSSI ingat, sejak dahulu pesepak bola byk yg dr PAPUA,. Yg kt kawatirkan semangat main dan semangat latih mereka berkurang. Lihat pemain papua yg tersebar dimana mana !
delprie semarang
0:09 29 Jun 2009
emang begini neh Indonesia, bener deh dari dulu gag suka nonton, MALES! mending PSSI bubarkan saja, daripada bertajuk superliga atau coppa pesertanya amatiran semua!
disini gue
0:30 29 Jun 2009
sbener'a ni msalah yg komplex, mlibatkan sluruh aspek, pssi/bli hrus'a tmpt netral, pmilihan jaka baring sbgai tmpat final itu sngat ga masuk akal cz wktu pmilihan stelah smifinal copa, jd kan udah ktauan sapa yg masuk final, klo lga chmpion eropa kan milih stdion bwat final udah dari awal, jdi fair, n mngenai walk out, prsipura mmang salah, tp ada sbab'a, jd fktor pnyebab'a bgaikan rantai, ayolah qta satu bngsa hrus mnyatu .

orang tata surya
0:30 29 Jun 2009
pake kamera aja! kan ketauan

Zaqola Celebez
0:55 29 Jun 2009
Memanjakan club, membodohi sepakbola indonesia. Apalagi nurdin yg selalu memikirkan bisnis, Nurdin sengaja memilih JAKABARING karna penontonnya banyak. Boleh tw harga tiket berapa ya? Sampai2 RD meminta BLI, untuk turunkan harga tiket. Kapan sih pssi mikir majunya bola indonesia.

devils in hell.,.,
0:49 29 Jun 2009
aduh.,.pda belagu smua tuh.,juara krna hadiah wo,trus kalah karna g mw maen.,.bubar kan aja tuh smuanya.,. gda yg hebat.,.menang krna konspirasi tkut g bsa dsebut klub besar (sriwijaya).,.n persipura jgn ngmbek gtu malu sama tim lain.,.klo gtu tentuin aja juaranya tiap tahun daripada pertandingan yg g fair.,.klo gtu kn adil biar sriwijaya g besar kepala.,.krna tkut gelarnya thun lalu direbut persipura meraih double winner thun ini.,di LCA aja mcem anak2 main bola.,.hahahahaha.,.dua2 nya malu2in

warobay bandung
0:42 29 Jun 2009
gw yakin Persipura akan kena sanksi, kasih pelajaran dahh bagaimanapun ga boleh seenakknya walk out, knp ga minta wasit nya d ganti aja???

maikel bdg
0:38 29 Jun 2009
yoii.. Persipura sudah berani mengambil keputusan mogok, berarti berani siap menerima konsekuensi, tp disini persipura berkorban untk keadilan yg hrs ditegakkan sehingga kejadian2 seperti ini menjadi pelajaran bagi PSSI agar tidk terjadi lg di kemudian hari.


Bla..bla..bla..
Komentar-komentar tersebut dikutip dari Goal.com
Jujur saja, saya setuju dengan pendapat terakhir di atas.[*]


Selengkapnya...

25 Juni 2009

Cardiac Arrest ?


Apa artinya ketenaran bagi seorang Michael Jackson, yang sudah berjaya sejak umur 6 tahun dan terkenal sebagai "Raja Pop" dengan mempopulerkan gerakan dansa "moonwalk"-nya, ketika hidupnya harus berahir oleh karena menderita cardiac arrest (mendadak terhentinya kerja jantung), di usia yang masih terhitung masih sedikit 50 Tahun, dibanding umur Adam yang konon berumur seribu tahun atau umur Musa 120 tahun ?

Itulah pertanyaan yang terngiang di kepalaku, setelah membaca ramainya postingan di facebook tentang kematian "sang superstar". Karena kupikir dengan kemakmuran dan ketenaran yang diperolehnya selama ini setidaknya bisa untuk investasi terhadap kesehatannya sendiri sebagaimana ia telah investasi dengan wajahnya yang manis itu dengan operasi bedah plastik.

Wikipedia mencatat 'Daftar' beberapa orang terkenal yang meninggal karena cardiac arrest:
1.Elvis Presley (42) - penyanyi, serangan jantung karena overdosis barbituates.
2.Sigmund Freud - overdosis morfin.
3.Jim Morrison - musikus, the Doors.
4.John Entwistle (57) - musikus, pemain bas the Who, meninggal karena gagal jantung akibat kokain.
5.Janis Joplin - penyanyi, overdosis heroin.
6.Jerry Garcia - musikus the Grateful Dead, cardiac arrest karena kebiasaan menggunakan heroin.
7. Jimi Hendrix - musikus rock and roll, overdosis barbiturate.
8. Brian Epstein (32) - manajer The Beatles, overdosis obat-obatan.
9. Hillel Slovak - musikus, Red Hot Chili Peppers, overdosis heroin.
10.Ribuan lagi orang-orang muda di Indonesia yang tidak terkenal dan tidak saya kenal, tetapi masuk berita di koran.

Saya prihatin dengan kematian yang dipicu oleh Cardiac Arrest ini. Hasil penelusuran saya yang awam dengan dunia kedokteran menghasilkan bahwa mati mendadak karena cardiac arrest dapat disebabkan pola hidup masa lalu misalnya adalah merokok, pemakaian narkoba, kegemukan (obesity), kurang berolahraga, duduk seharian (sedentary), stres kejiwaan menahun; pengidap kencing manis, tekanan darah tinggi, hiperaktif kelenjar gondok, kadar kolesterol darah tinggi, penyakit jantung bawaan, dan koroner (90 persen cardiac arrest terjadi dengan penyumbatan pada sekurang-kurangnya dua cabang arteri koroner - The American Heart Association).

Memang umur manusia dan cara mati adalah di tangan Tuhan. Tetapi sesungguhnya penyakit yang memicu kematian dapat diantisipasi sejak dini. Dan manusia sebagai mahluk otonom terhadap tubuhnya bisa berusaha memilih pola hidupnya sendiri dengan PRINSIP dan satu pengharapan ;"Aku mau hidup seribu tahun lagi - Kalaupun Aku harus menderita sakit atau mati sebelum seribu tahun tidak ada penyesalan karena aku telah BERUSAHA. Dan aku tidak mengingkari bahwa Tuhan tetap yang berkuasa".

Lalu apa hubungannya dengan Kita?
Aku jadi teringat akan setiap bungkus rokok yang menampilkan tulisan ....[MEROKOK DAPAT MENYEBABKAN KANKER, SERANGAN JANTUNG, IMPOTENSI DAN GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN]... pada salah satu sisi bawahnya. Tetapi masih juga sangat laku keras oleh mereka, termasuk teman-teman dekatku.
so what? [*]
Selengkapnya...

24 Juni 2009

Berpikir positif versus negatif

Dalam briefing dan rapat rutin yang dilakukan setiap awal minggu seorang teman kerap kali berbicara tentang perlunya berpikir positif terhadap orang lain. Berulang-ulang pada setiap kesempatan substansi pembicaraan selalu terkait dengan hal tersebut. Berpikirlah positif. Sebisa mungkin hindari menaruh prasangka ataupun ragu terhadap sesuatu hal. Apalagi mencurigai orang lain. ”Jangan pernah pesimis terhadap keadaan. Kita pasti bisa merealisasikan target dan rencana yang telah kita buat”, ujarnya dengan berapi-api.

Begitulah suasana awal minggu yang memang dengan kondisi tubuh yang masih fit usai liburan dan bawaan badan yang cenderung masih malas sangat diperlukan penyemangat. Tetapi itu hanya terjadi di awal minggu. Setelah memasuki hari Rabu pola kerja teman saya ini tidak seperti di hari Senin. Datang sering terlambat, itupun tanpa pemberitahuan. Dinas keluar jam kantor juga sembarangan dengan alasan yang tidak seharusnya untuk kapasitas seorang anggota team. Pada kasus-kasus lain juga terlihat apa yang didengung-dengungkan tidak sesuai dengan yang terjadi dalam keseharian.

Awalnya saya memaklumi dan berusaha untuk tidak berpikir macam-macam atas perilaku ini. Tetapi semakin lama saya melihat ini sudah menjadi kebiasaan yang kurang baik dari sang teman. Ajakan untuk selalu berpikir positif justeru menjadi bumerang di dalam pikiran saya. Dengan kebiasaannya yang seperti itu kupikir menimbulkan prasangka dan pemikiran yang negatif dalam pikiran saya. Jangan-jangan apa yang diucapkannya hanyalah kamuflase dan kemunafikan untuk menutupi dirinya yang sebenarnya. Jangan-jangan teman ini yang justeru selalu berfikir negatif terhadap orang lain sehingga merasa perlu mendengung-dengungkan perlunya orang lain untuk berfikir positif. Jangan-jangan ia menilai saya dan teman-teman mencurigai sikap kerjanya yang tidak transparan itu. Nah tentu saja prasangka-nya itu bisa jadi berubah benar.

Kupikir kalau ingin orang lain berpikir positif terhadap diri kita maka tunjukkanlah sikap dan bahasa tubuh yang tidak menimbulkan pikiran macam-macam dari orang lain. Ketika jari telunjuk kita menunjuk orang lain maka empat jari yang lain justeru mengarah ke diri kita sendiri [.]
Selengkapnya...

21 Juni 2009

Remis


Bercengkerama dengan anak di antara desiran ombak dan hamparan pasir sebagus ini mungkin adalah dambaan setiap keluarga. Tetapi ibu muda ini bukannya sedang menikmati keindahan pantai dan serunya bermain pasir..

Setelah ditinggal suami yang memilih kembali ke kampung di gunung (Berastagi) oleh karena kerasnya hidup sebagai nelayan, ia terpaksa memutar otak untuk menghidupi dirinya dan kedua anaknya. Dengan keberadaan kedua anaknya yang masih kecil itu ia belum mampu bekerja keluar sebagaimana layaknya wanita normal. Sedangkan untuk nafkah sehari-hari ia tidak bisa hanya menunggu kiriman dari suami yang sering terlambat dan tidak jelas. Untuk itu dengan segala keterbatasan peralatan ia mencoba mencari rezeki di kawasan yang menjadi tujuan wisata lokal ini.

Kadang ia mendapat rezeki dengan penawaran bantuan jasa angkat barang dan pemandu di kawasan wisata ini. Tetapi itu sangat jarang dari sekian ratus pengunjung belum tentu ada pengunjung yang mau memanfaatkan jasanya. Kalau sudah begini ia hanya bisa mengandalkan kedua tangannya mencari ikan kecil ataupun hewan lunak lainnya disekitar pantai dangkal.

Pada saat kujumpai dan kujepret diam-diam ibu ini sedang mengorek pasir pantai dengan tangan kosong, yang dicari adalah sejenis tiram/kerang kecil sebesar biji jagung namanya “Remis”. Setelah penuh 1 atau 2 kemasan gelas air mineral maka ia akan pulang dan merebusnya dengan tambahan bawang soup dan garam. Remis inilah lauk untuk pendamping nasi putih. “Sedap juga rasanya, Bang” katanya sembari menambahkan kalau iapun menyadari kedua anaknya sudah cukup bosan karena terlalu sering menikmati menu makan malam seperti itu. Tetapi mau bagaimana lagi, suami gak pulang-pulang.[*] (Lokasi: Pantai Kuala Putri Kec. Pantai Cermin)

Selengkapnya...

18 Juni 2009

Simahir “Go-Blog”; Gayaku- Membaca, Menulis, Titik !

Suatu kali seorang teman bertanya kepada saya, “ Selamat , Sobat ! Akhirnya anda bergabung di komunitas dunia maya ini, tetapi aku perhatikan postingan status dan catatanmu baik di blog maupun di FB tidak seperti catatan dan blog kebanyakan orang. Kamu lebih suka menulis singkat tentang sesuatu hal yang tidak populer dan tidak ngetren. Kamu sepertinya lebih asik dengan diri sendiri menantang arus, bahkan cenderung terkesan tidak punya pola. Mengapa begitu, Sobat? “

Tentu saja pertanyaan-pertanyaan ini membuat saya sebagai mahluk yang punya ego dan naluri mempertahankan diri muncul seketika. “ Ya suka hati gue mau nulis apa, emang siapa yang larang”, pikirku dalam hati sebelum sempat mengeluarkan jawaban.

Tetapi segera Saya menyadari bahwa pertanyaan tersebut adalah bentuk kritik perhatian dari seorang sahabat sehingga sangatlah tidak pantas untuk dijawab sedemikian ketusnya.

Lalu Saya memilih senyum sejenak dan memberi jawaban, “ Sobat, Thanks atas perhatian kamu atas catatan-catatanku, tapi kupikir kamu dapat menemukan jawabannya apabila kamu membaca kecenderungan pesan-pesan yang ada dalam catatanku”, ujarku mencoba menjawab dengan pikiran ‘blank’ atas jawaban yang sebenarnya.

Tentu saja jawaban tersebut tidak memuaskannya karena mungkin saat itu Saya hanya memberikan jawaban yang diplomatis seperti cara kebanyakan pejabat negara yang terkena kasus dalam menjawab pertanyaan wartawan.

Sejak pertanyaan itu Saya semakin sering bertanya kepada diri sendiri, apa yang telah kutulis, apa yang hendak kutulis, apa yang hendak kusampaikan dan kepada siapa sebenarnya Saya menulis? Dengan itu pula Saya dipacu membuka kembali tulisan-tulisanku sendiri yang sempat terpublikasi.

Melalui catatan ini saya mencoba menguraikan sedikit penjelasan tentang kebiasaan dan gayaku dalam menulis di situs jejaring social dan blog ini.

Sesungguhnya jauh sebelumnya saya sudah mulai ikut-ikutan membuat blog di friendster, blog detik dan wordpresss. Tetapi semangat untuk menulis pada saat itu boleh dikatakan hanya seumur jagung untuk kemudian membuat blog tersebut terlantar. Sedangkan Ikhwal membuat blog ini tercipta berkat sebuah eksperimen terhadap HP sony ericsson bututku yang kebetulan memiliki fitur untuk dapat langsung mempulikasikan gambar dan tulisan ke blog. Dan ketika ku-cek sendiri alamat blog tersebut melalui browser Mozilla dan Google Chrome ternyata blog eksperimen ini benar-benar dapat dimanfaatkan sebagai sebuah blog. Yang semakin membuat tertarik adalah ketika Saya menemukan bahwa blog ini pun telah dapat diintegrasikan dengan account facebook melalui sydikasi RSS dan tautan catatan. Jadi kemudahan ini semakin lengkap ketika HP terintegrasi dengan Blog dan Facebook. Artinya dengan kemudahan ini kita telah dapat melakukan update status dan artikel Blog setiap saat bahkan ketika berkelana ke hutan sekalipun sepanjang terdapat jaringan GPRS seluler.
Kupikir ini menjadi alasan terhadap kecenderungan topik dan tema catatan yang terpublikasikan. Jadi umumnya catatanku adalah spontan dalam perjalanan dan dipublikasikan langsung dari TKP.

Lalu mengapa pula Saya memilih ’style’ yang demikian?
Saya berpikir semua penulis, blogger dan pengarang lainnya, bebas menentukan cara dan gaya bahasa penulisan. Terlepas dari batasan-batasan ketentuan mengenai substansi postingan yang dirilis setiap penyedia layanan blog dan jejaring sosial, saat ini adalah era kemerdekaan dan kebebasan untuk mempublikasikan pendapat dan pemikiran tanpa terlebih dahulu melalui proses edit. Berbeda halnya jaman sebelumnya yang masih membatasi ataupun menempatkan media cetak sebagai penerbit dan editor setiap tulisan.
Tentu saja semua orang bertanggung jawab secara moral dan sosial terhadap postingan nya sendiri sesuai dengan yang tercantum dalam UU ITE No. 11 tahun 2008; BAB VII Pasal 27, pasal 28 dan pasal 29.

Mengapa saya tidak rutin update status FB dan blog saya?
Karena Saya merasa bahwa blog dan FB itu bukan sesuatu media yang menjadi satu ketergantungan untuk terus di update sehingga membuat orang menjadi terjebak dalam suatu penjajahan dan eksploitasi waktu, ide dan pemikiran.
Menulislah ketika anda memang benar-benar merasa perlu untuk menulis. Selain itu alasan bahwa kita tidak selalu punya waktu untuk terhubung ke internet dan teman-teman jauh di facebook. Hingga kita jangan terjebak menjadi ’orang-goblok’ yang menjauhkan diri akan hal nyata dan dekat dengan mendekatkan diri terhadap hal-hal yang jauh.
Hidup perlu keseimbangan antara realita dan maya. Batasi nongkrong di depan lappie..pergilah berjalan ke luar sana.

Mengapa pula isi catatan blog-ku tidak pernah menceritakan pengalaman pribadi atau curhat romantis seperti blog pribadi umumnya ?
Karena Saya tidak merasa menjadi seorang yang terkenal ataupun selebritas yang memiliki penggemar sehingga layak membagikan pengalaman dan kehidupan pribadi untuk publik.
Memang adalah hak orang untuk menguliti dirinya sendiri dan membeberkan-nya kepada publik. Hak setiap orang untuk merasa dirinya terkenal memiliki penggemar dan merasa bahwa setiap inci langkah kakinya layak diketahui orang lain. Juga mungkin menyenangkan membaca dan mengikuti curhat orang lain bagi mereka yang punya waktu luang banyak ditengah semakin sempitnya waktu dan arus informasi yang sedemikian padat saat ini.
Tetapi Saya pribadi tidak terlalu menginginkan seperti itu.

Mengapa saya tidak mencoba menceritakan tentang karir dan pekerjaan?
Karena Saya juga tidak merasa bahwa pekerjaanku dan besar penghasilanku bukan konsumsi yang menarik bagi banyak orang. Mungkin memang bekerja di kantoran dan pengalaman memimpin ratusan orang karyawan dengan berbagai macam karakter dan isi kepala adalah salah satu pengalaman yang layak dituliskan. Tetapi kupikir saat ini Saya tidak menjadi seorang yang piawai dan layak untuk itu.

Mengapa saya lebih suka menulis singkat disertai gambar ?
Karena menurut saya kalimat membatasi, tetapi gambar tidak pernah membatasi. Untuk itu adalah lebih baik menulis singkat saja apabila ada gambar. Selain itu kalimat yang singkat menghindari diri dari opini yang justeru menjebak kepada pemaksaan terhadap orang lain akan suatu topik. Alasan lain adalah bahwa pembaca dunia maya biasanya tidak suka dengan yang panjang-panjang dan bertele-tele.

Mengapa menulis catatan tidak terpola dan tidak mencoba spesialisasi terhadap suatu tema tertentu?
Karena aku bukan spesialis, tulisanku lahir spontan dari realita penglihatan dalam hidup, dicerna oleh hati dan di analisa oleh pikiran lalu diketikkan oleh jemari. Saya tidak bermaksud menggurui pembaca dengan satu hal. Blog, Friendster dan Facebook dan situs jejaring sosial lainnya adalah untuk keperluan publikasi dan aktualisasi. Apabila netters menjumpai yang tidak cocok dengan yang dicarinya maka mereka akan segera berpaling ke pencarian berikutnya. Jadi sebisa mungkin sajikanlah sesuatu yang singkat mungkin bermakna dan berguna bagi orang lain. Prinsipku begitu.

Mengapa saya berusaha menghindarkan diri dari penggunaan bahasa ”prokem”..bahasa ”alay” dan bahasa gaul lainnya. Sehingga cenderung gaya bahasanya kaku dan tidak gaul ?
Ya jawabanku; karena Saya hanya orang biasa yang sedang belajar, membaca, menulis dalam arti yang sepatutnya. Titik ! [.]


Selengkapnya...

Anak dan Brondolan


Anak-anak ini terbiasa menyusuri semak dan perdu berpuluh mil jauhnya. Memasuki rerumpunan pohon sawit, tanpa menghiraukan bahaya dan resiko yang mengintip;

dipatuk ular, lipan dan luka akibat goresan ranting berduri pada kaki yang tidak beralaskan sandal. Belum lagi resiko gangguan dari orang dewasa yang kerap menuduh mereka criminal dan bermaksud macam-macam. Hanya karena persaingan memungut brondolan sawit. Brondolan ini adalah biji-biji sawit yang berserakan di sekitar pokok setelah di dodos.

Pekerjaan memungut brondolan ini diharapkan bisa membantu menambah penghasilan keluarga mereka. 1 Kg Brondolan dapat terjual seharga 700 rupiah, yang bisa mereka peroleh ketika panen lebih dari 50 kilogram brondolan setelah berkeliling seharian.

Keseharian ini sudah menjadi arena petualangan dan permainan bagi mereka, karena ketiadaan ruang bermain dan fasilitas sekolah yang memadai seperti anak-anak di kota dan konsekwensi keadaan orangtua yang menggantungkan hidupnya sebagai buruh lepas [.]
(Dijepret dengan HP ketika melewati areal jalan kebun. Lokasi Sei Bamban-Sergai)

Selengkapnya...

17 Juni 2009

Kontainer?


Awalnya acara hari ini adalah kegiatan survey ke lahan pertanian salah seorang debitur. Perjalanan panjang dengan sepeda motor menyusuri pematang sawah dan jalan dusun dan perkebunan cukup melelahkan, membuat pinggang sakit.
Ketika tiba di lokasi debitur yang dimaksud, mata saya tertuju ke sebuah bangunan yang saya pikir unik. Sembari membiarkan staff saya mewawancarai debitur saya bergerak ke arah bangunan. Bangunan ini adalah 1 unit kotak peti kemas (kontainer) yang disulap menjadi klinik/puskesmas pembantu oleh aparat desa Ria-ria, Sei Bamban Kab.Sergai. Klinik ini dikunjungi 1orang dokter ditambah seorang perawat selama 2 kali seminggu pada hari selasa-jumat. Desa yang terpencil ditutupi oleh perkebunan swasta ini hanya berjarak 10km dari jalan raya tetapi sangat sulit dijangkau oleh karena sarana jalan yang sangat buruk. Salah seorang penduduk desa boru Hutagaol menerangkan kehadiran klinik ini sangat berguna bagi masyarakat sekitar desa[.]

Selengkapnya...

07 Juni 2009

Sikap Politik kami terhadap slogan: LANJUTKAN !


”Kami telah melihat beliau berbicara dan berpidato di hadapan kaum terpelajar, kaum birokrat dan konglomerat serta elit politik. Begitu mengesankan dan berwibawa, karena ia memang sangat terdidik dan terlatih menjual gaya dan wibawa dengan modal postur yang meyakinkan. Seperti yang dia lakukan mengesankan banyak orang, lima tahun lalu.
Kami juga melihat iklan di layar kaca pun begitu membahana, menggambarkan sosok pribadinya yang telah berbuat banyak untuk bangsa ini. Lanjutkan! Katanya.”

Namun, sebesar dan segemilang apapun yang telah dia perbuat untuk bangsa ini sejak lima tahun lalu. Kami mengambil keputusan untuk tidak memilihnya (lagi). Bukan karena Benci ataupun tergiur dengan iming-iming janji kandidat lain.
Kenapa ? Karena kontrak awal yang diberikan hanya 5 Tahun. Dan lima tahun kemarin sudah cukup bagi kami untuk melihat dan menilai sikap dan hasil pekerjaannya. Tidak ada istilah pekerjaan belum selesai! Tidak ada kata-kata LANJUTKAN.

Kenapa ? ya karena kontrak itu tegas dan kejam.
Kami tidak menginginkan kenyataan dikemudian hari bahwa setelah kesempatan kedua yang terjadi malah stagnansi. Karena kami sudah cukup gerah dengan figur beberapa oknum pemimpin di daerah yang menerima kontrak kesempatan kedua, semuanya tidak sebaik pada saat kesempatan pertama. Bukannya semakin baik alih-alih mengubah haluan di tengah jalan sehingga disayangkan beberapa diantaranya berahir di balik jeruji penjara. Mereka berpikir tidak akan ada kesempatan ketiga, sehingga pemimpin di saat ini cenderung melupakan pentingnya nama baik bahkan menghianati si pemberi kontraknya. Kami tertipu dan trauma.

Alasan lain adalah dengan jumlah penduduk yang lebih kurang 150 juta jiwa untuk sebuah bangsa yang sudah merdeka 60 tahun, kami berpikir bahwa negara ini perlu memperbanyak jajaran negarawan- nya. Dalam 60 Tahun sebagai bangsa merdeka sudah berapa seharusnya pemimpin dan negarawan yang kami lahirkan?.

Kami harus katakan bahwa kami tidak ingin mengulangi membayar harga mahal terhadap sejarah dengan mengkultuskan dan mendewakan figur seseorang sehingga menimbulkan masa kesuraman dan perlambatan dalam pertumbuhan karakter kepemimpinan bangsa.
Bangsa yang lebih satu abad merdeka seperti AS pun hanya memberikan kontrak empat tahun rata-rata untuk pemimpinnya. Mereka punya sederetan mantan pemimpin yang punya style dan ritme masing-masing. Kami harus mengakui bahwa Amerika (terlepas dari politik dan hegemoni luar negerinya) telah menjadi bangsa yang besar dan dewasa dalam berdemokrasi. Demikian harapan kami untuk bangsa ini dan para pemimpinnya. Toh, untuk mengukir sejarah atau meninggalkan nama baik seorang pemimpin sejati tidak memerlukan kesempatan kedua.

Jadi maaf saja kami tidak memilih untuk ikut dalam slogan LANJUTKAN. Karena kami adalah ”kaum bangsawan kontrak ” yang haus akan perubahan, percepatan dan kemajuan setelah pernah selama 32 tahun keliru menyianyiakan sejarah. Selama nasib dan kedaulatan bangsa tidak berubah signifikan ke arah yang lebih baik atas kontrak 5 tahun yang kami berikan, maka kami tidak akan pernah mau memberi perpanjangan kontrak.

Kali ini kami akan memberikan kontrak itu kepada kandidat lain. Dan maaf sekali lagi siapapun pemimpin berikutnya, kontraknya jelas ”LIMA TAHUN”. Maka selesaikan tugas dan bagian masing-masing dalam lima tahun, setelah itu persilahkan kepada orang lain. Duduklah kamu dengan manis dan santai untuk menjadi penasehat dan pengkritik bagi penerus kepemimpinan bangsa ini. Karena kami ingin bangsa ini menjadi bangsa yang besar memiliki sederet negarawan dan koleksi kepemimpinan nasional menjelang umur kemerdekaan- nya yang ke ”seratus tahun”. Sehingga dalam refleksi satu abad kemerdekaan bangsa ini kami lebih leluasa memilih nominasi figur yang benar- benar layak dicatat dalam buku sejarah kepemimpinan terbaik bangsa ini.

Inilah sikap kami komunitas bangsawan pemilik saham kemerdekaan negara ini. Kami menyadari bahwa kelak akan mengembalikan kontrak kepada anak cucu kami sang pemilik sejarah setelah 1 abad lamanya. Karena sejarah menunjukkan bahwa eksistensi kematangan dan kedaulatan sebuah bangsa akan diukur setelah satu abad [.]


Ditulis untuk ”simahir.blogspot.com” dalam masa menanti Refleksi 100 tahun Indonesia Merdeka 2046 berdasarkan dialog dengan ”komunitas bangsawan” di segala abad dan segala zaman.

06 Juni 2009


Selengkapnya...

06 Juni 2009

SaBu Teladan


Usaha 'SaBu'(sarapan bubur) yang berlokasi tepat di depan pintu masuk sebelah kiri stadion Teladan Medan ini cukup fantastis. Karena harganya yang murah meriah (Rp.2000/porsi) memiliki pelanggan dari berbagai kalangan. Biasanya pembeli utama adalah masyarakat yang melakukan olahraga pagi di taman kota sta.Teladan Jl. SM Raja Medan.Terutama hari minggu pagi pembeli bisa mencapaì 500org. Namun pada hari biasa banyak juga pembeli yang mampir dengan sp.motor dan mobil mewah. Usaha SaBu yang biasa beroperasi pagi hari hingga jam 10 ini mempekerjakan 6 org tenaga untuk melayani pembeli. Beberapa kali saya mencicipi SaBu ini kupikir memang tidak ada yg terlalu ìstimewa. Hanya campuran bubur kacang hijau,beras merah dan santan. Tetapi pelanggan mengerumuni bahkan rela mengantri diantara banyak pilihan usaha sejenis adalah suatu keunikan tersendiri. Posisi yang strategis dan penawaran yg tepat membuat usaha gerobak kaki lima ini sukses. Kecil tapi menggigit.[.] (jepret by.phone. In Contribute to simahir.blogspot.com)
Selengkapnya...

05 Juni 2009

Pesona Pantai Bedagai (1)


Lokasi: Pantai Sialang Buah,Kab.Sergai-Sumut. Fitur: Menyajikan keseharian kehidupan nelayan campuran suku Melayu-Batak. Kawasan alternatif (selain Pantai Cermin) untuk rekreasi keluarga. Anda dpt menikmati ikan segar hasil tangkapan nelayan.Dapat dipanggang/dimasak di tempat atau dibeli kiloan utk dibawa pulang ke rumah.[.]
Selengkapnya...

02 Juni 2009

Remote TV: more than just ON-OFF

Saat itu kira-kira pukul 20.00 Wib, di depan TV aku merebahkan diri setelah seharian melakukan perjalanan yang melelahkan dengan sepenggal beban kerja yang masih terbawa-bawa dari kantor. Loja nai na mangurus perusahaan ni halak namora on.

Meskipun Super Liga sepakbola di ANTeve antara PSMS Medan versus Sriwijaya FC saat itu menunjukkan skor 2-0. PSMS menang euy, bakal lolos degradasi, tetapi aku tidak selera untuk berjingkrak. Pikiranku kosong. Cape de, ninna akka dongan.

LETOY: MODE-ON

”Baru pulang, Pap ?”, tanya isteriku yang keluar dari arah dapur, sumber aroma bumbu ikan bakar. Sedap nian masakan isteriku ini.

” Iya, sori pulang malam lagi, Ma ”

”Kog lemas, bukannya ganti baju atau mandi, ini malah nonton TV ?”

” Siapa yang nonton ?, wong TV nya sudah hidup sejak tadi.” Jawabku.

“Oh, gitu. Lho kog acara bola? Papa pergi donk sana mandi. Setelah itu kita makan malam. Aku buatkan ikan kesukaan Papa Lho.” Katanya dengan semangat empat lima.

”Sbentar lagi, Ma.” Jawabku dan meraih bantal guling yang ada disitu.

” Remot, dimana remot? ini jamnya sinetron kesukaan aku. “

” Aku tidak megang remot”. Jawabku dengan mata 5 WATT.

“ Ahh, Papa becanda aja, gara-gara bola ya? berikan remotnya “

” Carilah di situ, dibilangin juga gak percaya, aku capek mau tidur nih, Ma ”

”Jadi kemana remotnya ?”, si mama mulai memeriksa ke arah laci TV.

Kemudian ia memeriksa ke bawah meja, dilanjutkan ke bawah kursi. Selanjutnya berjalan mondar-mandir ke sudut ruangan. Tidak hanya, itu ia juga terus mencari di lipatan kain yang ada di atas meja. Lalu ia masuk ke kamar tidur dan balik lagi. Semuanya NIHIL.

Kali ini ia kembali menatap ke arahku.

” Ayolah, Pap. Apa mungkin remotnya berkaki? Hanya kita berdua di ruangan ini. Tidak mungkin disentuh si kecil karena sejak tadi ia asik menemaniku di dapur.”

”Oalah, Ma. Coba ingat kamu meletakkannya dimana tadi ? kamu emang gak bisa liat orang istirahat apa?” Tanyaku.

”Itulah, Pap. Ya kalau aku ingat aku pasti sudah menemukannya.”
”Apa ada tuyul di rumah ini ?”, sambungnya semakin penasaran.

”Iyalah kali ada tuyul yang mengambilnya.” Kataku sembari membalikkan badan.

” Dasar Remot sialan, udah disitu mau perlu disitu pula ngumpet”. Raut muka keriting si mama : MODE-ON

” Loh, kog nyalahin remotnya ? ”

” Abis?”

” Hmm..ya udah, Mama coba aja miskol ke remotnya. Kalau bunyi khan ketahuan.”

“Emangnya remot ada sim-card nya?. Dasar mimpi atau linglung kau ini “. Kini muka keritingnya udah pake ECHO-ON

“ Iya pulak ya. Okelah Ma, ntar coba kutanya ke tetangga sebelah, atau ke Pak KEPLING sekalian... hhuahhhh.” Pura-pura menguap: MODE-ON

Tiba-tiba si kecil kami datang berlari dari dapur.

“ Mama..mama..mama, Eca dah bisa bakal-bakal, ikan lele eca punya, tapi lele Eca kog meleleh ya ma.

Kami berdua hanya berpandangan: PAUSE = MODE-ON

“ Ha ??!??!?????”.

Kini 2 pasang bola mata menyala seperti lampu pijar 40 WATT
Seiring tercium aroma plastik dan bau karet terbakar menguap dari arah dapur [.]

Si remote TV memang kesatria. Bukan hanya sifatnya yang memudahkan, ia juga memanjakan seluruh anggota keluarga. Tetapi tidak jarang pula si remot TV ini menjadi sumber sekaligus korban ketegangan dan pertentangan dalam rumah tangga. Dipermainkan, ditekan, dipicit-picit, digigit, diremas, dikotori, di- upil-i, dilempar, dicampakkan dan kali ini DIBAKAR !
Remote TV tidak pernah mengeluh atau menolak perintah majikannya. Apalagi Letoy.
Salut buat Mr. Remot TV anumerta.


Perbaungan 2 Juni 2009
Written by: www.simahir.blogspot.com, Inspired by: siTV Remote.


Selengkapnya...

Ada kesalahan di dalam gadget ini